Skip to main content

Gerakan Moral Pilkada dengan Istighotsah

Beberapa waktu lalu, saya dengan beberapa teman sowan pada Wakil Rois Am, KH. M. Tolchah Hasan. Tujuannya mau ngundang beliau sebagai pembicara dalam Istighotsah kubro menjelang pilkada pada 20 April ini. Tapi sayang, beliau sedang harus di Jakarta pada hari itu. "Saya tidak bisa hadir, tapi saya setuju dengan gerakan ini."
Saya sempat terperangah ketika beliau menyebut ini sebagai 'gerakan'. Dan beliau meneruskan. "NU Pasuruan telah mencoba untuk tidak ikut-ikutan logika pengurus dan pimpinan NU yang akhir-akhir ini banyak yang (maaf) 'TELER', tidak tahan dengan cobaan jabatan sehingga mau dirayu partai politik untuk menjadi jago dalam Pilkada. Padahal dengan begitu, mereka akan menjauh dengan kemauan warganya." Di sisa keterkejutan, saya membenarkan pendapat itu. Beliau benar.
Memang, Ancaman disintegrasi dan perpecahan di tengah masyarakat akibat suhu politik menjelang pilkada telah menginspirasi PCNU Kabupaten Pasuruan untuk menyelenggarakan kegiatan Istighotsah Kubro yang akan dilangsungkan 11 hari sebelum kampanye dimulai. Tidak tanggung-tanggung, PCNU mengajak Polres Pasuruan, KODIM 0819, KPU dan Pemerintah Kabupaten untuk bersama-sama sebagai penyelenggara Istighotsah yang akan dilaksanakan pada Ahad pagi, 20 April di Lapangan Warungdowo (depan kantor baru PCNU). Gerakan moral kerja sama lima institusi ini diharapkan memberikan dampak signifikan bagi terciptanya penyelenggaraan Pilkada yang sejuk, aman dan damai serta menghasilkan kepimimpinan daerah yang lebih mashlahah bagi masyarakat kabupaten pasuruan.

Comments

Popular posts from this blog

Obituari Kyai Mukhlason: 'Lentera' Itu Telah Padam

Namanya Kyai Muhlashon. Usianya sebaya dengan ayahandaku, 65-an tahun. Konon mereka berdua, satu pondok nyantri ke Kyai Jazuli, Ploso, Kediri. Karenanya, dia selalu baik padaku. Terasa sekali, kalau dia menganganggapku anak. Walau dia bungkus dengan sebuah penghormatan 'formal' padaku. Dia selalu memposisikan 'bertanya' kepadaku. Hanya karena dia pengurus MWC (pengurus NU di tingkat kecamatan). Sehingga merasa harus bertanya dan 'taat' pada kebijakan Pengurus Cabang.
Acapkali aku merasa risih. Bukan hanya karena selisih umur yang hampir separuh, tetapi juga karena beliau syuriyah NU, pemegang kebijakan tertinggi di NU. Bahkan Rois Syuriyah. Sementara aku hanya tanfidziyah (pelaksana), dan itupun hanya sekretaris. Belum lagi, bila diperbandingkan 'jasa' beliau membina ruhani dan syari'at ummat. Waduh, gak ada apa-apanya. Aku hanya sebutir pasir di tengah gurun perjuangan yang dia jalani selama ini.
Betapa tidak. Tiap malam, dia mengasuh pengajian rutin…

Menjadi NU 'Tepat Waktu'

Bagi yang sempat mengenal lebih dekat dengan suasana kepengurusan cabang NU Kabupaten Pasuruan, maka akan tahu bahwa ada sebuah tradisi baru yang ingin diciptakan: datang tepat waktu. Setidaknya itulah, garis yang ditegaskan dan dimandatkan kepada pengurus oleh Rois Syuriyah KH. AD. Rohman Syakur, ketika pertama kali rapat pengurus hasil bentukan formatur konferensi.
Mulanya, garis itu dianggap sebagai ‘saran’ seperti biasanya mau’idzah yang sering kita dengar. Namun baru disadari bahwa itu ‘Bukan Petuah Biasa’, ketika ternyata di kemudian hari komitmen itu ditagih implementasinya kepada segenap pengurus. Cara menagihnya pun bervariasi. Rois datang tepat waktu, sementara pengurus lain molor dengan jam karet kesukaannya, dan tentu tanpa rasa bersalah. Pada kesempatan lain, ketika ada pengurus yang datang lebih awal, maka beliau akan berkata, “Saya kalah, sampeyan menang”. Atau suatu saat, Rois akan hadir di kantor di luar hari Rabu, hari piket beliau, dan kepada kami beliau akan berkata…

Nyai Amilah

Inilah manakib (biografi) seorang ulama perempuan bernama Nyai Amilah binti Umar. Lahir dari ketulusan masa lalu, dari rahim seorang ibu bernama Nyai Hafshah dan seorang ayah bernama Umar yang di masa senjanya sering melamun: kelak di tanah leluhur tinggalan Sang Ibu, Mbah Pilatun akan berdiri tegak pondok pesantren, yang diasuh anak cucunya. Angan-angan seorang petani desa. 

Pak Umar dikenal baik dan dermawan. Dia lebih sering dipanggil Pak Sukar, nama pinjaman 'karang anak' dari putra pertamanya bernama Sukar yang ternyata tak berumur lama. Maka jadilah Pak Sukar dan Mbok Sukar, sepasang suami istri di sebuah desa yang sunyi kuat berbalut tradisi Madura, bernama Karangpandan. Di awal-awal tahun 1920-an, Adik Sukar lahir, diberi nama Amilah. Amilah bisa bermakna Perempuan Yang Suka Bekerja. Tapi Amilah juga bisa berarti Perempuan Pewujud Angan-Angan Sang Ayah.

Maka Amilah pun disiapkan menjadi pemilik Ilmu dan juga pejuang ilmu. Amilah kecil pun dikirim mondok di sebuah La…