Skip to main content

Jenaka Pangkal Sehat, Humor Bikin Sembuh

Sembuh tak harus via sentuhan tangan dingin dan resep dokter. Orang pesantren sangat yakin, setiap sakit akan ada obatnya. Kullu Da-in, Dawa-un. Lebih dari itu, bila kebetulan lagi sakit, maka para santri yakin, bahwa dia sedang menjalani ujian Tuhan. Maka kalau Allah yang mengujinya dengan sakit, maka Allah pulalah yang akan menyembuhkan. Di Alqur'an ayatnya begini: Fa idza maridltu, fahuwa yasyfin. Bila aku sakit, maka Allah yang akan menyembuhkan. 

Simpel bukan? Sebagai sub kultur, maka masyarakat santri tampak seperti 'seadanya' soal berobat. Belakangan sudah banyak yang menggunakan pendekatan medis. Walau belum bisa sepenuhnya meninggalkan pengobatan tradisional (jamu dan sejenisnya) serta pengobatan 'alternatif' minta air (suwuk), barakah fatihah dan doa para Kiai.

Seperti kisah ini. Saya mendengarnya sendiri dari Gus Munir, Jombangan Pare Kediri. Kisah tentang seorang santri dari Madura, namanya Saipul menghadap ndalem (kediaman) Kiai dengan membawa ayam jagonya, yang sedang 'kritis'. Jadi yang sakit itu, bukan dia sendiri. Tapi, ayamnya! Beneran? Tanya Gus Munir, sana... hehe...

"Ayam saya mohon didoakan, agar sembuh, Kiai," pintanya memelas, sambil menunduk. Satu butir air mata jatuh menerpa bulu ayam jago di pangkuannya.

Kiai pun iba dibuatnya.
"Ndi, kene...!" jawab Kiai, tanoa babibu lagi, sambil meminta ayam Jago itu.

"Bismillahirrahmanir rahim."
Kiai memulai...

"Tiiik, Pitiiiik. Nek iso waras, waraso. Nek gak iso waras, ndang matio...!"
(Hai Ayam, kalau bisa sembuh, sembuhlah, kalau tidak, ya mati saja!)

Saipul yakin dengan doa dan mantra dari Kiai. Dia memang tak memahami artinya, tapi diam-diam menghafalnya..

Keesokan hari, Saipul datang dengan wajah berbinar. Ayamnya sembuh. Tapi dia mendadak tergambar rona sedih di wajahnya. Kenapa? Dilihatnya Sang Kiao sedang rebahan lemas, di kursi tamu.

"Saya sakit, Pul. Gimana Ayammu?"
"Alhamdulillah. Berkat doa kiai, sekarang sembuh, Kiai."

Saipul pelan-pelan merengsek mendekat ke Kiai yang sedang rebahan. Dan Saipul memberanikan diri membalas kebaikan Kiai.

"Bismillahirrahmanir rahim" Saipul memulai doanya, menirukan sang Kiai, sehari sebelumnya. Walau awalnya kaget, Kiai diam saja, membiarkan Saipul beraksi.

Dengan suara lebih keras, Saipul melanjutkan:

"Tiiik, Pitiiiik. Nek iso waras, waraso. Nek gak iso waras, ndang matio...!"

Kiai tersentak, tak menyangka senjata makan tuannya sendiri.
"Iyo, iyo pul. Aku waras!"
Kiai langsung beranjak dari kursi, bergegas sehat seperti sedia kala.
Dan Saipul pun bahagia walau heran juga, kenapa manteranya semanjur ini.

Tuh, kaan..
Energi humor bisa juga menyembuhkan.

Comments

Popular posts from this blog

Obituari Kyai Mukhlason: 'Lentera' Itu Telah Padam

Namanya Kyai Muhlashon. Usianya sebaya dengan ayahandaku, 65-an tahun. Konon mereka berdua, satu pondok nyantri ke Kyai Jazuli, Ploso, Kediri. Karenanya, dia selalu baik padaku. Terasa sekali, kalau dia menganganggapku anak. Walau dia bungkus dengan sebuah penghormatan 'formal' padaku. Dia selalu memposisikan 'bertanya' kepadaku. Hanya karena dia pengurus MWC (pengurus NU di tingkat kecamatan). Sehingga merasa harus bertanya dan 'taat' pada kebijakan Pengurus Cabang.
Acapkali aku merasa risih. Bukan hanya karena selisih umur yang hampir separuh, tetapi juga karena beliau syuriyah NU, pemegang kebijakan tertinggi di NU. Bahkan Rois Syuriyah. Sementara aku hanya tanfidziyah (pelaksana), dan itupun hanya sekretaris. Belum lagi, bila diperbandingkan 'jasa' beliau membina ruhani dan syari'at ummat. Waduh, gak ada apa-apanya. Aku hanya sebutir pasir di tengah gurun perjuangan yang dia jalani selama ini.
Betapa tidak. Tiap malam, dia mengasuh pengajian rutin…

Menjadi NU 'Tepat Waktu'

Bagi yang sempat mengenal lebih dekat dengan suasana kepengurusan cabang NU Kabupaten Pasuruan, maka akan tahu bahwa ada sebuah tradisi baru yang ingin diciptakan: datang tepat waktu. Setidaknya itulah, garis yang ditegaskan dan dimandatkan kepada pengurus oleh Rois Syuriyah KH. AD. Rohman Syakur, ketika pertama kali rapat pengurus hasil bentukan formatur konferensi.
Mulanya, garis itu dianggap sebagai ‘saran’ seperti biasanya mau’idzah yang sering kita dengar. Namun baru disadari bahwa itu ‘Bukan Petuah Biasa’, ketika ternyata di kemudian hari komitmen itu ditagih implementasinya kepada segenap pengurus. Cara menagihnya pun bervariasi. Rois datang tepat waktu, sementara pengurus lain molor dengan jam karet kesukaannya, dan tentu tanpa rasa bersalah. Pada kesempatan lain, ketika ada pengurus yang datang lebih awal, maka beliau akan berkata, “Saya kalah, sampeyan menang”. Atau suatu saat, Rois akan hadir di kantor di luar hari Rabu, hari piket beliau, dan kepada kami beliau akan berkata…

Nyai Amilah

Inilah manakib (biografi) seorang ulama perempuan bernama Nyai Amilah binti Umar. Lahir dari ketulusan masa lalu, dari rahim seorang ibu bernama Nyai Hafshah dan seorang ayah bernama Umar yang di masa senjanya sering melamun: kelak di tanah leluhur tinggalan Sang Ibu, Mbah Pilatun akan berdiri tegak pondok pesantren, yang diasuh anak cucunya. Angan-angan seorang petani desa. 

Pak Umar dikenal baik dan dermawan. Dia lebih sering dipanggil Pak Sukar, nama pinjaman 'karang anak' dari putra pertamanya bernama Sukar yang ternyata tak berumur lama. Maka jadilah Pak Sukar dan Mbok Sukar, sepasang suami istri di sebuah desa yang sunyi kuat berbalut tradisi Madura, bernama Karangpandan. Di awal-awal tahun 1920-an, Adik Sukar lahir, diberi nama Amilah. Amilah bisa bermakna Perempuan Yang Suka Bekerja. Tapi Amilah juga bisa berarti Perempuan Pewujud Angan-Angan Sang Ayah.

Maka Amilah pun disiapkan menjadi pemilik Ilmu dan juga pejuang ilmu. Amilah kecil pun dikirim mondok di sebuah La…